BudayaDetail Budaya

Buah Tenggaring Flora Khas Daerah

2018-09-07 03:27:11
| | |
Share:

Tenggaring atau kapulasan (Nephelium ramboutan-ake) adalah flora identitas provinsi Kalimantan Tengah. Tenggaring atau kapulasan ini mirip dengan rambutan (Nephelium lappaceum) karena memang masih berkerabat dekat. Dan tenggaring memang merupakan jenis rambutan hutan yang banyak tumbuh alami di hutan Kalimantan Tengah. Di Indonesia tumbuhan ini dikenal juga sebagai kapulasan, pulasan (Sunda), tenggaring (Kalimantan Tengah), tukou biawak (Kubu), Molaitomo (Gorontalo), mulitan (Toli-toli). Selain sering juga disebut sebagai rambutan kafri dan rambutan paroh. Dalam bahasa Inggris pohon yang menjadi tanaman khas Kalimantan Tengah ini disebut sebagai pulasan. Sedang dalam bahasa latin tumbuhan ini dinamai Nephelium ramboutan-ake (Labill.) Leenh. yang bersinonim dengan Nephelium mutabile Blume.,Litchi ramboutan-ake Labill., Nephelium intermedium Radlk., dan Nephelium philippense Mons. Diskripsi dan Ciri. Pohon kapulasan atau tenggaring (Nephelium ramboutan-ake) menyerupai pohon rambutan karena masih dalam 1 marga. Tinggi pohon Kapulasan umumnya lebih pendek dari rambutan meskipun mampu mencapai tinggi hingga 20 m. Bentuk batang, dahan, percabangan, dan daun tenggaring hampir sama dengan daun rambutan, hanya daun tenggaring berukuran lebih kecil. Panjang daunnya 4 kali lebarnya. Perbungaan tersusun malai yang terdapat di setiap ketiak atau agak ke ujung ranting. Buahnya tebal, bulunnya keras, tegak, pendek dan tumpul. Kulit buah tebal berwarna kuning sampai merah tua. Bentuk buah seperti buah rambutan yaitu bundar telur serta daging buahnya manis yang bercampur sedikit asam. Daging buahnya biasanya agak sulit lepas (nglotok) dari bijinya. Tumbuhan khas Kalimantan Tengah ini tumbuh tersebar di berbagai wilayah di Indonesia mulai Sumatera, Kalimantan, Jawa, hingga Sulawesi. Selain di Indonesia pohon kapulasan juga dapat dijumpai di Malaysia, Thailand, dan Filipina. Habitat yang disukai tumbuhan ini adalah daerah subur dan cenderung lembab pada daerah berketinggian antara 100 – 500 meter dpl. Kapulasan atau tenggaring (Nephelium ramboutan-ake) dimanfaatkan buahnya untuk dimakan langsung. Selain buahnya, kayunya cukup keras oleh masyarakat setempat sering dipakai untuk peralatan rumah tangga. Biji tenggaring mengandung minyak nabati lebih banyak dari pada biji rambutan lantaran itu biji ini dapat diproses untuk menghasilkan minyak yang dapat digunakan dalam proses pembuatan lilin dan sabun. Namun harus diakui buah ini kalah pamor ketimbang saudaranya, rambutan. Selain rasanya yang agak masam, daging buahnya yang sulit mengelupas, pertumbuhan tanaman ini juga relatif lama sebelum akhirnya menghasilkan buah. Sumber (http://www.thecolourofindonesia.com/2015/10/flora-dan-fauna-khas-kalimantan-tengah.html)


Budaya Lainnya

Pakaian Adat Sulawesi Tenggara Babu Nggawi dan Babu Nggawi Langgai

Pakain Adat Sulawesi Tenggara Babu Nggawi dan Babu Nggawi Langgai marupakan pakaian khas Sulawesi Tenggara yang memiliki ciri khas tersendiri dari war [...]

Baca Selengkapnya

Makam Dato Karama

Dato Karama dikenal sebagai ulama asal Sumatera Barat yang pertama kali menyebarkan agama Islam ke Tanah Kaili, Palu, Sulawesi Tengah pada abad ke-17. [...]

Baca Selengkapnya

Asal Muasal Telaga Wekaburi

Dahulu, di sebuah desa diadakan pesta adat yang sangat meriah. Selain warga di desa itu, mereka juga mengundang warga desa lain untuk turut berpartisi [...]

Baca Selengkapnya

Rumah Limas Potong - Rumah Tradisional Kepulauan Riau

Rumah Limas Potong ini merupakan rumah khas Melayu klasik yang berbentuk panggung sebagai pondasinya. Dindingnya yang terbuat dari papan kayu berwarna [...]

Baca Selengkapnya
Komentar
Komentar masih kosong. Jadikan diri anda sebagai komentar pertama.
Berikan Komentar